Produsen & Distributor Thibbun Nabawi dan Herbal

Sehat dengan Sunnah Thibbun Nabawi dan Herbal

Archive for October, 2008

Uji Ilmiah Produk Herbal & Produk2 Pengobatan Nabi

Posted by nabawiherba on October 30, 2008

Beberapa waktu yang lalu, kebetulan saya ikutan semacam seminar yang diisi oleh seorang Dokter yang memprakarsai pembentukan Klink Sehat di berbagai daerah
nama Dokternya dr. Agus Rahmadi.
Topik yang dibahas adalah tentang Pengobatan Nabi.
Beliau membahas uji ilmiah akan pengobatan Nabi.
Salah satunya beliau menguji tentang Madu.
Ketika pengujian tersebut beliau berkerjasama dengan seseorang dari BATAN kalo gak salah beliau menyebut nama Ibu Endang Rahayu.
Dan beliau foto, hasil2 pengujian tersebut.
Bahwa hasilnya dari foto tersebut madu akan menolak setidaknya 3 jenis bakteri.
Yang pertama Salmonella Typhosa, yang ke2 E.Colli, dan yang ke-3 …waduh …lupa 🙂
Sehingga Dokter itu bilang ke jamaah, bahwa dia menjamin,jika orang minum madu setelah makan, Insya Allah dia tidak akan terkena penyakit Typhus.
Beliau juga memaparkan khasiat aneka macam pengobatan Nabi lainnya..
Tak terasa waktu 2 jam terasa singkat, walau banyak pertanyaan dari jamaah terkait pengobatan Nabi, baik yang spesifik langsung tentang tata caranya maupun yang bersifat umum, dokter harus cepat2 balik karena HP nya sudah di miscall 20 kali :), sepertinya ditunggu pasien di kliniknya 🙂

Juga ditanyakan juga ke dokter tersebut mengenai apakah herbal bisa menyebakan penyakit ginjal.
Dokternya malah menjawab..Justru yang menyebabkan penyakit Ginjal itu obat2 kimiawi…
Kalo Herbal tidak menyebabkan sakit Ginjal, kalau kebanyakan dosisnya paling hanya mencret aja 🙂
Ibaratnya kayak makan sayuran aja minum herbal itu, karena memang dari tumbuh2an.
yah…simplenya kayak makan sayur bayam aja lah…
Begitu apa yang diutarakan dokter tersebut

Cuma kalo kebanyakan, tentu walau tidak separah kalo kebanyakan bahan2 kimiawi, tentu saja tidak bagus juga utk tubuh..tapi masak sih..misal makan buah mengkudu doyan sampai 1 kg dalam 1 hari heheheh :), pasti secara alami tubuh akan menolak langsung, entah jadi mual, enek, atau lainnya..itu mekanisme alami bahwa tubuh menolak makanan tersebut.

Kalo saya pikir…
Selama ini jamu yang dirazia adalah jamu yang dicampur dengan obat2 kimiawi..sehingga di razia..kalo murni jamu dari herbal kayaknya gak dirazia kok…apalagi kalo ijinnya komplit
Sehingga yang bahaya itu yang saya tangkap kok malah obat2 kimiawi ya…..bener gak ya logika saya…:)
Kalo dia kebanyakan bisa menyebabkan sakit ginjal dll.
(Bukan berarti obat2 kimiawi tidak ada manfaatnya lho…)
Saya hanya menggarisbawahi, jangan sampai kita apriori terhadap obat2 herbal.
Ini juga saya tanyakan ke dokter tersebut, kenapa sekarang banyak dokter yang apriori dengan obat2 Herbal Thibbun Nabawi..
Dokternya sendiri juga bilang kalo dulu ketika lulus kuliah dia juga apriori, alhamdulillah sejalan dengan banyaknya bukti2 ilmiah, dan pengalaman di lapangan, alhamdulillah pola pikirnya banyak berubah.
Demikian sekilas sharing informasi.

Semoga bisa bermanfaat.
Barakallahu ffikum

Advertisements

Posted in SEHAT DENGAN SUNNAH | 2 Comments »

Madu Propolis

Posted by nabawiherba on October 23, 2008

Madu propolis

Madu propolis

Produsen : Salamah
Isi : 300 ml
Jenis produk : Hitam dan Natural
Perjinan : Depkes RI
Deskripsi Produk:

Perpaduan antara madu pilihan yang diperkaya dengan Beepollen dan Royal Jelly dengan Propolis yang berkualitas tinggi dalam komposisi yang tepat, sehingga sangat efektif untuk mengobati berbagai macam penyakit yang menyerang tubuh serta untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Propolis Merupakan substrat getah (resin) yang keluar dari tunas daun yang dikumpulkan lebah dan diproses dengan air liur lebah. Propolis digunakan lebah untuk melindungi sarangnya agar larva tetap sehat serta bebas dari virus bakteri dan jamur.

 

ATURAN MINUM

Untuk Stamina dan Mencegah Penyakit
Dewasa

1 Sdm Tiap Pagi

Anak – Anak

1/2 Sdm Tiap Pagi

       

Untuk Pemulihan Setelah Sakit

  Dewasa Anak-Anak
Pagi 2 Sdm 1 Sdm
Siang 1 Sdm 1/2 Sdm
Sore 1 Sdm 1/2 Sdm
       
Penyembuhan Beberapa Penyakit
  Dewasa Anak-Anak
Pagi 2 Sdm 1 Sdm
Siang 2 Sdm 1 Sdm
Sore 2 Sdm 1 Sdm

Untuk penyembuhan penyakit agar hasil lebih cepat dan optimal tambahkan minyak habbatussauda 4 – 5 tetes dalam tiap sendok madu propolis.

Posted in DETAIL PRODUK | Leave a Comment »

Susu Kambing Bubuk (Powder)

Posted by nabawiherba on October 23, 2008

Susu Kambing

Susu Kambing

Produsen : Istana Herbal
Isi : bubuk (powder) 250 gr
Kemasan : Aluminium foil dengan dibungkus kotak kertas
Metode pembuatan : dry flow, sehingga kandungan gizi terjaga
Perijinan : Depkes RI

Deskripsi Produk
Kandungan Susu Kambing
 

KOMPOSISI SUSU KAMBING

 

 

Komposisi

Kambing

Sapi

ASI

Air

83-87,5

87,2

88,3

Hidrat Arang

4,6

4,7

6,9

Energi KCL

67

66

69,1

Protein

3,3-4,9

3,3

1

Lemak

4,0-7,3

3,7

4,4

Ca (mg)

129

117

33

P (mg)

106

151

14

Fe (mg)

0.05

0.05

0,05

Vit. A. (mg)

185

138

240

Thiamin (mg)

0.04

0,03

0,01

Rhiboflamin

0,14

0,17

0,04

Niacin (mg)

0,3

0,08

0,2

Vit. B-12

0,07

0,36

0,84

Susu kambing baik dikonsumsi oleh anak dan orang dewasa. Komposisi susu kambing lebih mendekati ASI, sehingga di beberapa negara susu kambing di pergunakan sebagai pengganti ASI terlebih bagi bayi-bayi yang alergi terhadap susu sapi.

Diantara jenis susu, susu kambing adalah satu-satunya susu yang paling banyak manfaatnya bagi kesehatan manusia. Susu kambing yang dikonsumsi tanpa proses pemanasan terlebih dahulu memilki kandungan Fluorine yang lebih tinggi dibandingkan yang dimasak terlebih dahulu.

Susu Kambing ditengarai memiliki antiseptik alami dan diduga dapat membantu menekan pertumbuhan bakteri dalam tubuh karena mengandung fluorine 10 – 100 kali lebih besar dari susu sapi. Susu kambing juga memiliki protein dan efek laksatifnya rendah, sehingga tidak menyebabkan diare bagi yang mengkonsumsinya. (Moeljanto, Rini Damayanti dan Wiryanta, B.T. Wahyu, Tahun 2002, Khasiat dan Manfaat; Susu Kambing, Agromedia Pustaka, Depok).

Kandungan gizi dalam susu kambing dapat meningkatkan pertumbuhan bayi dan anak-anak serta membantu menjaga keseimbangan metabolisme, mendukung pertumbuhan tulang dan gigi, serta membantu pembentukan sel-sel darah dan jaringan tubuh. Disamping itu, kandungan berbgai mineral dalam susu kambing memperlambat osteoporosis. (Sodiq, A. Dan Abidin, Z.,Tahun 2002, Kambing Peranakan Etawa; Penghasil susu Berkhasiat Obat, Agromedia Pustaka Depok).

Butir-butir susu lemak kambing memang lebih kecil dibandingkan susu sapi. Susu kambing mudah diserap tubuh manusia, itu sebabnya dapat diminum oleh bayi diatas enam bulan, manula, dan baik bagi penderita radang usus. (Tabloid Mitra Bisnis, Minggu IV Mei 1999, Memelihara Peranakan Etawah lebih baik dari bunga Bank).

Tingkat keasaman susu kambing relatif basa, sehingga cocok untuk mereka yang mengalami gangguan perut dan pencernaan . Dalam kondisi lambung bersuasana asam, susu kambing bisa menetralkannya. (Harian Pikiran Rakyat, 15 Oktober `998, Susu Kambing Berkhasiat Bagi Perut)

  

Beberapa kelebihan susu kambing dibanding dengan susu mamalia lain adalah : 

  1. kadar Fluorine susu kambing 10-100 kali lebih besar dibanding susu sapi yang bermanfaat sebagai antiseptik alami dan dapat membantu menekan pembiakan bakteri di dalam tubuh.
  2. Bersifat basa / alkaline food sehingga aman bagi tubuh.
  3. Proteinnya lembut dan efek laksatifnya kurang sehingga tidak menyebabkan diare.
  4. Lemaknya mudah dicerna karena mempunyai tekstur yang lembut dan halus dibandingkan dengan susu hewan lain.
  5. Kandungan Sodium (Na), Fluorine (F), Kalsium (Ca), Fospor (P) yang dominan dalam susu kambing berkhasiat :

 

Manfaat Susu Kambing, diantaranya :

 

–  Membantu pencernaan dan menetralisir asam lambung

–  Menyembuhkan reaksi-reaksi alergi pada kulit, saluran napas dan    pencernaan

–  Menyembuhan berbagai penyakit paru seperti asma, TBC, serta infeksi akut pada paru-paru

–  Menyembuhkan berbagai kelainan ginjal serta asam urat

– Menyembuhkan reumatik, mencegah pengeroposan tulang (osteoporosis)

–  Menambah vitalitas dan daya tahan tubuh

–  Mengatasi impotensia dan gairah seksual bagi pria maupun wanita

–  Menurut penelitian di Amerika terbukti mempunyai efek anti kanker

Posted in DETAIL PRODUK | 3 Comments »

Daun Dewa Perlancar Sirkulasi Tubuh

Posted by nabawiherba on October 14, 2008

Daun Dewa
Daun Dewa

http://www.republika.co.id/launcher/view/mid/19/news_id/7557
Indonesia dikenal dengan khazanah kekayaan alam yang sangat kaya. Termasuk berbagai tanaman berkhasiat yang bermanfaat bagi kesehatan. Jika Anda pernah mendengar Daun Dewa atau dikenal juga dengan nama daerah Beluntas Cina, maka sebenarnya tumbuhan itu dapat digunakan untuk membantu menyembuhkan berbagai penyakit. Daun Dewa memiliki nama latin Gynura segetum (Lour) Merr atau Gynura pseudochina (L) DC., termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae atau Asteraceae. Kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain saponin, minyak atsiri, flavonoid, tanin, polifenol, asam klorogenat, asam kalfeat, asam vanilat, asam p-kumarat, dan asam p-hidroksi benzoat, alkaloid, triterpenoid dan sterol. Salah satu manfaat yang diambil dari Daun Dewa yaitu tumbuhan tersebut bersifat anti coagulant atau mencairkan bekuan darah, stimulasi sirkulasi, menghentikan pendarahan, menghilangkan panas, membersihkan racun, anti karsinogen dan antimutagenitas, diuretik. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan yang memiliki rasa khas dan sifat netral. Hal tersebut dibenarkan oleh Herbalis Klinik Karyasari, Tati Winarto. Dia mengatakan, Daun Dewa punya sifat anti coagulant sehingga bagus untuk sirkulasi dalam tubuh. “Penyakit jantung koroner juga dapat disembuhkan dengan tumbuhan ini. Orang yang sakit jantung itu suka semutan, karena kolesterolnya tinggi. Ekstrak daun dewa dapat menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh,” jelas Tati. Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman. Bagian daun berguna untuk luka terpukul, melancarkan sirkulasi, menghentikan pendarahan (batuk darah, muntah darah, mimisan), pembengkakan payudara, infeksi kerongkongan, tidak datang haid, dan digigit binatang berbisa. Sedangkan, bagian umbi di bagian akar bawah, berguna untuk menghilangkan bekuan darah (haematom),pembengkakan, tulang patah (fraktur) dan pendarahan. Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun temurun dari berbagai negara dan daerah, Daun Dewa dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut: * Luka terpukul. Ambil daun dewa segar 15 – 30 gram direbus dengan air kira-kira untuk tiga kali minum atau ditumbuk, diambil air-nya, campur dengan arak yang dipanaskan, minum rutin tiga kali sehari. Jika sudah membaik hentikan. * Pendarahan pada wanita, pembengkakan payudara, batuk dan muntahdarah. Tanaman lengkap 1 batang, direbus, minum. * Kejang pada anak. Satu batang daun dewa diambil airnya, campur arak, minum. * Digigit ular atau digigit binatang lain. Umbi dilumatkan kemudian ditempelkan ke tempat yang digigit. * Kutil dan uci-uci. Daun dewa 5 lembar dihaluskan dan dilumurkan pada tempat berkutil, kemudian dibalut. Dilepas keesokan harinya. * Tumor. Ambil Daun dewa 3 – 4 lembar, kemudian dimakan mentah atau dilalap. * Menghilangkan bekuan darah di pembuluh darah sehingga mencegah dan mengobati stroke dan serangan jantung. Umbi daun dewa segar sekitar 10 gram ditumbuk halus, tambahkan air setengah gelas, saring, peras, minum, setiap sore. Atau, daun 2-4 lembar untuk lalap (tiga kalisehari). * Batu kandung kemih. Ambil 15 gram daun dewa ditumbuk halus, tambahkan air segelas, saring, peras, minum tiga kali sehari. Untuk hasil lebih baik ganti tanaman yang direbus setiap hari. Rebus tanaman seharinya untuk tiga kali minum kira-kira dengan lima gelas air. untuk tanaman segar rebusan jangan terlalu lama, sampai tanaman terlihat agak layu angkat dinginkan. (cr1/ri)

Posted in TUMBUHAN | Leave a Comment »

Kuman Tidak Mampu Melawan Madu

Posted by nabawiherba on October 9, 2008

Ini merupakan judul sebuah artikel yang dimuat majalah Dis Lancet Infect edisi Februari 2003 yang ditulis oleh seorang Dr. Dixon, ia mengatakan, madu sangat kuat menguasai kuman. Sehingga tidak ada satu kuman pun yang sanggup berhadapan dengan madu.
Dr Dixon, merupakan seorang dari sekian banyak para ilmuwan yang diberi anugerah oleh Allah dapat mengkaji manfaat maju. Padahal, khasiat madu sudah diungkapkan oleh Sang Khalik melalui kitabnya: “Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya. Di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya, pada yang demikian itu, benar-benar terdapat tanda (kebesaran Rabb) bagi orang-orang yang memikirkannya.” (An-Nahl 69-69)
Yang menarik, penderita kencing manis, yang oleh para dokter diminta untuk tidak mengkonsumsi makanan atau minuman yang manis, termasuk madu. Karena, dianggap bisa menaikkan kadar gula dalam tubuh. Ternyata, menurut penelitian, anjuran itu tidak berlaku.
Madu, justru mampu menurunkan kadar gula di dalam darah orang yang terkena sakit gula. Beberapa penemuan membuktikan bahwa di dalam madu terdapat unsur oksidasi yang menjadi pengurai gula di dalam darah lebih mudah, yang tidak membuat kadar gula semakin bertambah tinggi. Madu yang kaya dengan vitamin B1, B5 dan G, justru sangat diperlukan bagi penderita kencing manis. Karena, madu mengandung sekitar 100 unsur berbeda yang dianggap sangat urgen bagi tubuh manusia, khususnya bagi penderita diabtesi tersebut.
Seorang filsuf dan penulis Yunani, Athenaeus, menyatakan bahwa siapa saja yang rajin mengonsumsi madu setiap hari akan bebas dari penyakit selama hidupnya. Dia tidak mengada-ada karena di dalam madu memang termuat rupa-rupa nutrisi yang unik dan potensial untuk memelihara kesehatan dan kecantikan. Madu memiliki kekuatan menyembuhkan yang hebat. Berbagai nutrisi yang dikandungnya telah lama dimanfaatkan untuk mengatasi luka bakar, menambah stamina, menaikkan gairah seksual, bahkan dapat mencegah kanker. Cairan berwarna keemasan ini pun merupakan perawat keindahan kulit yang bermutu.
Seorang ilmuwan dari Universitas Illinois di Urbana, Amerika Serikat, menulis dalam Journal of Apicultural Research bahwa khasiat masing-masing madu bisa saja berbeda, namun semua jenis madu pasti mengandung antioksidan, seperti vitamin E dan vitamin C, yang sama kadarnya. Antioksidan tersebut diyakini mampu mencegah terjadinya kanker, penyakit jantung, dan penyakit lainnya.
Secara lebih rinci Prof. DR. H. Muhilal, pakar gizi dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi Bogor, menguraikan tentang kandungan gizi madu. Asam amino, karbohidrat, protein, beberapa jenis vitamin serta mineral adalah zat gizi dalam madu yang mudah diserap sel-sel tubuh.
Asam amino bebas dalam madu mampu membantu penyembuhan penyakit, juga sebagai bahan pembentukan neurotransmitter atau senyawa yang berperan dalam mengoptimalkan fungsi otak. Madu juga mengandung zat antibiotik yang berguna untuk mengalahkan kuman patogen penyebab penyakit infeksi.
Karbohidrat madu termasuk tipe sederhana. Rata-rata komposisinya adalah 17,1 persen air; 82,4 persen karbohidrat total; 0,5 persen protein, asam amino, vitamin, dan mineral. Karbohidrat tersebut utamanya terdiri dari 38,5 persen fruktosa dan 31 persen glukosa. Sisanya, 12,9 persen karbohidrat yang terbuat dari maltose, sukrosa, dan gula lain. Sebagai karbohidrat, satu sendok makan madu dapat memasok energi sebanyak 64 kalori.
Berkat kekayaan zat gizinya, tak heran jika madu sejak zaman baheula digunakan sebagai obat. Bangsa Mesir kuno misalnya sudah memanfaatkan madu untuk mengobati luka bakar dan luka akibat benda tajam. Dalam penelitian ribuan tahun kemudian ditemukan sifat antiseptik ringan dan antimikrobial dari madu. Karena dapat menghambat pertumbuhan bakteri itulah, madu mampu mempercepat penyembuhan luka.
“Sifat antibakteri dari madu membantu mengatasi infeksi pada perlukaan dan aksi antiinflamasinya dapat mengurangi nyeri serta meningkatkan sirkulasi yang berpengaruh pada proses penyembuhan,” kata Dr. Peter
Molan dari University of Waikato, New Zealand, melalui situs kesehatan. Madu juga merangsang tumbuhnya jaringan baru, sehingga selain mempercepat penyembuhan juga mengurangi timbulnya parut atau bekas luka pada kulit.
Sebuah studi terbaru menemukan kandungan antioksidan di dalam cairan mujarab tersebut. Itu artinya madu ampuh untuk menangkal radikal bebas. Kita tahu bahwa radikal bebas menjadi penyebab terjadinya berbagai penyakit yang sulit dikontrol, salah satunya kanker.
Temuan tersebut mendorong para peneliti untuk mencari tahu lebih jauh tentang zat-zat antikanker yang dikandung madu. Diharapkan berbagai penelitian terkini akan semakin mengukuhkan khasiat madu yang sangat potensial untuk menghentikan penyebaran penyakit ganas.
Reputasi madu untuk mengatasi gangguan pernapasan masih tetap diakui. Terutama untuk mengusir dahak atau cairan yang menyumbat saluran pernapasan. Masyarakat Yunani dan Romawi percaya khasiat madu sebagai dekongestan (pelega hidung saat pilek).
Madu juga memiliki sifat sedatif (penenang) yang ringan. Maka itu masyarakat tradisional sering membubuhkan madu pada segelas susu untuk diminum sebelum tidur. Minuman ini membuat mereka rileks dan bisa segera tidur nyenyak.
Hampir semua makanan manis akan merangsang otak untuk memproduksi endorfin atau pembunuh nyeri alami di dalam tubuh. Tak terkecuali rasa manis alami yang dihasilkan madu. Berkaitan dengan kadar fruktosanya yang tinggi, membuat madu mempunyai efek laksatif atau pencahar yang ringan.
Efek lain dari madu yang dipercaya sejak lama, yakni sebagai aprodisiak atau pembangkit gairah seksual. Istilah honeymoon (bulan madu) berasal dari tradisi kuno masyarakat Eropa Utara, ketika pasangan pengantin baru diharuskan mengonsumsi madu dan mead (minuman sejenis wine yang dibuat dari fermentasi madu) yang diyakini bersifat aprodisiak tadi.
Madu juga memiliki aktivitas sebagai disinfektan ringan, sehingga mampu menyembuhkan radang tenggorokan. Cairan manis ini juga bisa meningkatkan produksi saliva atau cairan ludah yang dapat membantu mengatasi tenggorokan yang kering atau teriritasi.
Para penyanyi opera pun gemar memanfaatkan madu untuk memelihara kondisi tenggorokan mereka, supaya tetap bisa melantunkan lagu-lagu merdu. Segelas air hangat dicampur lemon dan madu merupakan ramuan tradisional yang biasa digunakan untuk mengikis radang tenggorokan.
Jika Anda ingin awet muda, tetap segar dan bugar walau sudah berusia tua, selalu makan madu secara rutin. Demikian pesan pionir ilmu kedokteran modern sekaligus filsuf Islam, Dr. Ibnu Sina.
Kaum perempuan di Mesir, Yunani, dan Rusia memang sudah memanfaatkan
madu sejak lama untuk memelihara kecantikan kulit muka agar tetap cantik dan bersih. Juga untuk menghilangkan noda dan bintik-bintik hitam (hiperpigmentasi), serta mencegah keriput. Ramuan berupa 100 gram madu dicampur 25 ml alkohol dan 25 ml air bersih bisa dicoba untuk merawat keindahan kulit Anda.
Rasa madu sangat dipengaruhi oleh jenis bunga yang dikunjungi lebah untuk diambil nektarnya (bahan pembuat madu). Saat ini bisa dijumpai berbagai madu, seperti madu randu, madu klengkeng, madu asam, madu mangga, madu apel, madu ceri, madu jeruk, madu peer, dan banyak lagi.
Apabila bunga yang dihinggapi lebah memiliki zat-zat racun, kemungkinan besar madunya pun beracun. Lebah yang mengambil nektar dari bunga pohon rhododendron misalnya, bisa memproduksi madu beracun. Bila dikonsumsi, madu ini bisa menyebabkan kelumpuhan.
Beberapa tanaman, selain rhododendron, mengandung senyawa beracun dalam nektarnya, antara lain azalea, andromeda, agave, atropa, datura, euphorbia, kalmia, gelsemium, dan melaleuca. Madu beracun ini biasanya
merupakan madu liar.
Saat ini madu sudah banyak diproduksi yang tentunya mengembil
jenis-jenis tanaman yang selain tidak beracun juga bermanfaat bagi kesehatan. Salah satu keunikan dari madu, meski memiliki rasa manis, tidak begitu berbahaya dibanding gula.
Meski efeknya ringan dalam menaikkan gula darah dibanding sumber karbohidrat lain, bagi diabetesi dianjurkan untuk tetap berkonsultasi ke dokter bila mengonsumsinya.
Manis alami madu telah digunakan di Inggris hingga pertengahan abad ke-17, untuk menambah nikmat rasa makanan dan minuman. Sayang kebiasaan ini kemudian berubah ketika orang mulai memproduksi gula. Butiran putih ini dianggap lebih berkelas dan hanya golongan berstatus sosial tinggilah yang mampu menjangkaunya.
Namun, di akhir abad ke-17 gula semakin meluas pemakaiannya, tak hanya terbatas pada kalangan atas. Keluarga kerajaan pun kembali pada kebiasaan semula, yakni menyantap roti yang diolesi madu berkualitas tinggi tentunya. Tak ada salahnya bila kita mencontoh gaya hidup ala Ratu Inggris, sarapan madu setiap hari.
Sumber : http://masbudi.blogsome.com/2006/06/05/kuman-tidak-mampu-melawan-madu/

Posted in MADU | 1 Comment »